Sponsor

Minggu, 27 Juni 2010

Iga Bakar Buncit

kalo ngelewat Jl.Riau pasti suka ngeliat palng ini deh...sebelahnya cafe ten to ten dan berkat plang ini juga guwe dan kedua teman mencoba untuk masuk
*padahal niat awal mau makan konro bakar....tidak dianya pindah tempat yah hihihi*

Kalo ngeliat tulisannya ..oke banget yah, enaknya no. 2 sedunia lhooo

maka masuklah kami ..jeng jeng suasananya lumayan juga




ini dia menu makanannya..begitu menggoda iman yah, bayangkan  Iga bakar jumbo tapi harganya tidak membuat tergoda euy... Rp 32.000,- jika dibandingkan iga bakar jangkung kan lumayan jauuuh harganya.
tapi udah tanggung datang maka kami teruskanlaaaah usaha icip-icip ini.


by the way...disini juga sedia mie baso ceker, yang diliat harganya siy standar kisaran Rp 12.000 - Rp 15.000,-

dannn ini lah iga bakar BBQ pesanan kami yang penasaran.... berikut kuahnya


 

 ukuran jumbokah??? kalian nilai sendiri deh yaaaa hehehe

 


 
 diatas gambar minuman yg dipesen bayou.... menurutnya enak, es kelapa jeruk....harga Rp 12.000,-

hmm hmmm overall jujur yah ..rasanya : Standar , harga mahal , bahasa yang digunakan diplang jadi cuman iklan...*maaf* karena ukuran tak jumbo lho, tulangnya jumbo siyy
tapi jika emang ingin merasakan iga bakar dan punya uang lebih kelian bisa coba juga kok....

Nama : Iga Bakar Buncit
Lokasi : Jl. Riau No.62 Bandung
Harga Iga : mulai Rp 28.000,-

dan pencarian iga bakar kami pun pasti akan berlanjut..sementara iga bakar jangkung dari segi harga dan rasa masih juara..
cheers and thank you to "ari dan bayou" yang menikmati perjalanan yang salah tujuan ini hehehe

4 komentar:

Pia mengatakan...

Mbak salah pesen kali.. sy sekeluarga puas banget makan disitu. kami pesan yg iga bakar pedas, enak banget koq.
Jangan dibandingin sama iga jangkung, itu sih rasa kecap semua. semua temenku yg baca tulisan Mbak ini pny komentar yg sama, jgn disamain sama iga jangkung.
Iga jangkung itu isinya lemak semua. Memang harga murah. coba banding sama Leko : Rp 25rb + tax 10% + service 10%. Tp Leko jg isi dagingnya dikit.
Di iga Buncit ini dagingnya besar koq. Mereka memang pake jenis iga yg tulang panjang, bukan yg short rib.
Coba deh Mbak kalo tulis sesuatu jangan yg menjatuhkan, jangan2 Mbak ini pesaingnya iga Buncit yaaa?? Hehehe...Maaf ya..soalnya tulisannya Mbak itu niat sekali menjatuhkan, dengan komentar tidak fair.

Kami sekeluarga pecinta kuliner, jd bs komentar dari iga jangkung, Leko, sampai iga Buncit.
Kalau pecinta kuliner sejati (maaf, bukan hanya mengutamakan harga murah), pasti bisa memberikan komentar yg fair.
iga jangkung kan kelas makanan jalanan, dr kebersihan pun jauuuh sekali dong.. kualitas daging yg dipakai pun tidak sebanding, itu kelas daging murah. Ditambal dengan memperbanyak kecap pd sajiannya. Bukankah makanan kelas jalanan memang menjual rasa kecap di lidah? Rasa dagingnya sendiri ga karuan.

Leko pakai daging kualitas baik dengan gayanya sendiri. Ada yg suka Leko, bahkan banyak yg suka jg. Leko bukan kelas jalanan.

Pecinta kuliner
Phia

Riane mengatakan...

@mba pia
waah makasih yah mba kritikannya...
gak ada maksud buat menjatuhkan sebenernya, lidah orang beda-beda dan saya gak sejauh ituh tau soal jenis daging iga yg digunakan, hmm tp gini coba iga bakar yang ada di tata ribs,coto maranu di jln riau dengan di resto hotel anggrek yang mematok harga gak jauh,rasanya beda dan enak mangkanya saya buat tulisan ini mba liat kan foto iganya?saat ituh kami dapat yg kecil...tapi lagi-lagi lidah orang beda,tergantung selera memang.
mungkin pas saya datang saya lagi apes, terbukti kok tulisan ini gak mempengaruhi ketenaran tempat ini.
kalo iga jangkung siy iyah kelas jalanan...

saya pecinta kuliner sejati ...tapi sejati cari yang murah hehehe,saya juga coba kok makanan yg "mahal" cuman itu kali yah lagi apes pas kesana dapetnya iga kecil plus rasanya biasa.hmm harus coba lagi sepertinya

terima kasih ya komentarnya...moga-moga dipostingan blog saya selanjutnya bisa lebih dewasa dalam berpendapat. salam kenal mba pia

Julianisme mengatakan...

@ Pia
Ngomong kok kampungan.

Kampungan 1
katanya jangan menjatuhkan, lah anda menjatuhkan Iga jangkung? Alay sekali kelakuannya.

Teman2 saya yang dari kalangan menengah ke atas dan wisatawan kuliner sejati, dari yg murah sampai yang mahal suka sekali Iga Jangkung, kalau enak terus murah lalu apa salahnya? Daripada mahal tapi ngga enak? Apalagi pelayannya buruk?

Kampungan 2
"...jangan2 Mbak ini pesaingnya iga Buncit yaaa?? Hehehe..."

Anda dapat darimana tulisan Riane ini? Jgn2 sengaja search dengan keyword khusus mau cari komentar soal Iba bakar Buncit? Soalnya kalau anda tidak sengaja menemukan blog ini dan adna baca semua review Blog ini, semua yang tidak buta aksara tahu kalau saudari Riane ini hanya penikmat kuliner biasa. Tanpa ada boncengan manapun. Coba disekolahin lagi otak internetnya, baca semua blognya, baru komentar.

Curiga anda kerabat yang punya ya? Haha omonganya kalau sudah subjektif begini pasti sambil emosi nih. Kalau pada kenyataan ketika Riane dan teman kurang puas dengan pelayanan Iga Buncit hari itu kenapa harus sewot toh? Buat apa Riane berbohong dan menjatuhkan? Ngga ada keuntungan juga?

Lain kali baca semua isi blog sebelum komentar, biar ga keliatan banget gitu loh subjektifnya.

blog IDnya dikunci lagi, makin mencurigakan nih haha.

Sago mengatakan...

Hidup Iga bakar buncit ! Pokoke enake se jawa deh saingannya cuma Naughty nuri di Bali. Sdh jangan saling menjelekkan kalo ga suka ya beli bubur ayam aja. Ok?
Ttd Ivan ponakan pak Bondan.